Minggu, 16 Agustus 2015

Ciek, Duo, Tigo, Ampek

Cerita kali ini masih sama dengan postingan sebelumnya, kurang lebih tentang kerjaan dulu. Selama 8 bulan kerja disana. Gue banyak kenal sama pegawai lama maupun yang baru-baru. Gak hanya kenal aja, akrab juga. Temen makan siang bareng, galau bareng, curhat bareng. 2 bulan sebelum keluar. Gue ditempatin di kantor, bagian administrasi klaim. Kerjaannya ngitungin rekapan klaim yang masuk dari 37 RS (kalo gak salah saat itu), dan gangguin orang2 keuangan buat minta dibayarin. Sesekali juga gue ganggu divisi lain. Lama kelamaan, kami akrab. Di kantor udah berasa kayak kosan gue kedua, pulang jam 5 sore. Tapi jangan ditanya, bisa diitung pake jari gue pulang “tenggo”. Apalagi kalo akhir bulan, wah ribet dan mesti lembur2an sampe jam 9 malaman.


Ada beberapa teman yang lumayan akrab, lebih tepatnya sepenanggungan. Sebut aja Nia, Andin, bu bos (ratu nyinyir hahaha). Andin suka gue repotin kalo ngecek aplikasi keuangan, bolak balik kemejanya, gak ketinggalan juga mba chis (mba chis yang biasa pulang jam 1. Bukan jam 1 siang lho ya, tapi jam 1 malam, huhuhu. Salut sama loyalitas mba chis!!!).
Bu bos, ratu nyinyir yang suka ledekin gue dan suka gue repotin. Inget banget, gue sampe disumpahin lolos, biar ngerasain latsar (semacam latihan dasar kepemimpinan militer). Hahaha
Nia, temen galau, ngegalauin kerjaan yang gak kunjung kelar-kelar, entah sampai kapan. Sama Nia, selalu gue bawa ketawa aja, walopun rasanya pengen marah-marah.

Sampai saat masanya gue mau berakhir kerja, semingguan terakhir. Bobok bareng di apartemen Nia dan Andin, sayang waktu itu gak ada bu Bos. Doi lagi latsar. Renang bareng, makan nasi kapau, jajan di kuliner pasar lama, belajar pake alis, gincu-gincuan, dan satu yang gak bakalan ketinggalan, pastinya banci kamera. Sampe pas hari terakhir gue kerja, kita foto2 bareng.
Oia, sampe aja lupa. Ngejelasin judul, ciek duo tigo ampek di atas dengan mereka bertiga. Kami berempat sama2 orang padang. kalo Nia & Andin padang tulen, mereka anak rantau. Dapet kerjaan di Tangerang. Gue yang cuman berdarah Padang, tinggal di Serang.  Dan bu bos yang cowoknya (abang jelong jelong anak gunung) padang juga. Kalo ngobrol2 nyambung pake bahasa padang. Walau ucapan gue masih belepotan.

Sampe akhirnya gue harus resign dari kantor, jujur sejujurnya. Sedih banget, ninggalin temen2 yang udah seru dan bikin ngakak tiap hari. Tapi, apa boleh buat, mungkin rezeki gue saat itu cukup sampai di sana. Ada secarik kertas gue pajang jadi note deket meja Nia (gambarnya ada di bawah). Buat penyemangat Nia, dikala dia bete gak ada temen guyonan, hahaha.

Gak kerasa udah 9 bulan gue keluar, tapi masih kangen aja sama temen2 kantor. Bikin happy dan gigi kering (ketawa muluk, karna kalo gak ngetawain kerjaan tapi dibawa susah malah jadi beban. Yaaa, ketawa garing aja tiap hari kalo ada yang bikin susah. Hihihihi, sabar.. uji nyali).
Buat Nia, Andin, dan Bu bos yang baca tulisan gue ini, aseli gue kangen banget sama kalian. Kangen nyuri waktu biar bisa tenggo. Kangen dijajanin kalian, hahaha. Kangen bobok dikasur empuk ber-AC. Kangen, yang selalu bikin kejutan tiap hari dengan tingkah2 kerjaan yang aneka ragam.
Buat kalian bertiga, stay fight di sana. Kalian kangen sama gue juga kan? HAHAHAHAHAHA...


Miss u guys :*
Dari paling kanan gue, bu bos (ratu nyinyir :p), Nia (doyan makan), Andin (paling tinggi).

0 komentar:

Posting Komentar

thanks a bunch for jejak jejak komennya *\(^_^)/*