Senin, 16 Desember 2013

Refreshing ke Cibereum – Taman Nasional Gunung Gede Pangrango

Lama gak nulis di blog ini, sekalinya mau nulis tentang perbolangan gue. Hehehe. Padahal pengen banget nulis tentang, hobi baru gue ngejahit, entar dulu deh yak. Gue cerita tentang bolang ke Cibereum dulu.

Akhir tahun udah tinggal bentar lagi, itu berarti gue bentar lagi mau lulus kuliah. Ehehe. Beydewew, ini gue nulis sembari disela-sela ngerjain skripsi. Doain ya, mudah2an awal Januari bisa sidang dengan lancar ^_^

Tau dong, gimana rasanya jadi mahasiswa semester akhir yang dikebut tugas bejibun, laporan magang, kuliah 2 sks, dan skripsi. Gue ngalamin yang namanya jeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeenuh tugas kampus. Pasti yang udah lulus, ngerasain deh posisi gue gimana, yang belom? Siap-siap aja bakalan jenuh dengan tugas akhir. HaHaHa.

Adalah Edy Surya jadi tempat curhat tentang tugas-tugas akhir gue, huhuhuuuuu. Dia rekomenin gue buat refreshing bentar, liat yang segar-segar. Nah, dia ngajakin gue buat refreshing. Memang sih, gue beberapa bulan ini, udah jarang banget ngebolang. Oke deh, gayung bersambut. Skripsi skip dulu :D


jadilahhhhhhh...... jenggggg... jengggg.........



Adalah Ciberum Waterfall tujuan kami. Berangkat dari Depok jam 7 pagi. Sampe Cibodas jam 10an wib. Tadinya, mau pergi rame2an bareng anak2 kosan, cuman pada sibuk Skripsi (katanya, kalo ninggalin Skripsi kepikiran pas jalan-jalannya), terus si mbak imel ada bimbingan (eh, ternyata gak jadi. Malah nyesel gak ikut, hihihi). Rute dari Depok ke Cibodas gampang, lewat rute ke Puncak aja. Tapi, karena kami gak mau ngabisin waktu macet di Tol Ciawi. Kami muter lewat perkampungan warga. Jam 9 sampe di Bogor, tapi nunggu dulu buka tutup jalan. Yes, cuman 20 menitan nunggu. Lalu, kami meluncur lagi menuju Cibodas.

Cibereum letaknya di dalam Taman Nasional Gunung Gede Pangrango, di Daerah Cibodas, Cianjur. Kalau mau kesini, bisa mau ngemping di Gunung, atau cuman pengen tracking doang, bisa ke air terjun Cibereum. Seperti biasa, persiapan untuk jalan-jalan ke gunung, pake sendal gunung, ato gak sepatu, kalo pake sendal biasa/selop gitu yang ada kepleset-kepleset. Kemarin sempet liat, ada mas-mas telanjang kaki nenteng wedges ceweknya, si ceweknya pake sendal mas-masnya. Gak banget kan? Hahaha.
Bawa juga jaket, karena sampe di air terjunnya dingin. Brrrrrrrr. Payung ato gak jas hujan, apalagi kalo perginya musim hujan gini. Ibarat pepatah, sedia payung sebelum hujan. Demi keamanan hehe. Makanan dan minuman tentunya.

Masuk ke air terjun cuman bayar tiket 3 rebu doang. Kalo mau ke Gunung Gede/Pangrangonya mesti booking online, kata Edy sih gitu. Dan ada waktu-waktu tertentu yang ditutup untuk sampe puncak gunungnya. Tenang aja, gak bakalan ke sasar kok kalo dari bawah gunung untuk menuju air terjunnya. Karena ada rute dan tracknya, orang-orang juga banyak lalu lalang. Bahkan ada ibu paruh baya yg bawa tongkat ikut pergi ke atas. Hebat euy! Kawanan muda-mudi juga banyak.
Edy yang udah tiga kali ke gunung Gede (waktu dia kuliah), ngos-ngosan juga. Apalagi gue, haaaaaaaa, capek tapi seger, lihat ijo-ijo. Terkadang berhenti untuk minum, dan kalo foto-foto, itu sih jangan ditanya. Edy yang seharian jadi tukang foto, motretin gue hehehe. Yah, karena perginya cuman berdua, jadi foto berduanya dikit. Itu juga, gue cuman memberanikan diri minta tolong sama mas-mas minta fotoin kami berdua. Hehehe.

Untuk sampe ke air terjun sebenarnya cuman butuh sejam, berhubung Edy kerjaannya motret2 mulu, dan gue narsis. Jadilah 2 jam sampe air terjun. Kebayar syudahhhh, capek ngedaki dengan liat air terjun dan suara-suara air yang mengalir, gemuruh air jatuh, dan dinginnya udara dan kelembaban yang tinggi. Sampe-sampe si John berembun, gue masukin ke tas. Cuman 15 menitan kami di air terjun Cibereum, karena langit udah mulai gelap padahal itu jam 12.30. kami juga isi perut cuman sama roti dan kacang aja. Beberapa orang ada yang mandi di air terjun, ihhhhh gue sih ogah. Dingin banget bok.
Cukup puas sudah kami menikmati air terjun Cibereum. Kami turun sambil mengenakan jaket, karena hari mulai dingin. Ternyata, capek juga ya, walaupun gak ngedaki, rasanya jauh banget untuk sampe bawah. Sempat kami duduk di jembatan dan bernarsis ria, sembari melonjorkan badan. Ahhhhhhhh, nikmat. Pemandangan yang gue lihat, putih penuh sama embun. Oh iya, ada beberapa orang yang membuka tenda di dekat jembatan. Kata Edy, gak boleh sebenernya pasang tenda disekitar jembatan itu, karena jembatan itu kan ada sungainya. Biasanya, sungai-sungai itu dimanfaatkan oleh hewan-hewan untuk minum. Kalo anak gunung ngerti deh ;).
Setelah kami sampai di tempat pembelian loket, kami istirahat sejenak (lagi) untuk meluruskan kaki. Tak berapa lama, terdengar suara angin kencang yang menggoyang-goyangkan pohon, bergemuruh. Tanda-tanda mau hujan. Kami langsung ambil ancang-ancang untuk lari sampai ke bawah. Hap. Beruntung pas kami lari, gak kepeleset, hehehe.

Akhirnyaa... sampai juga dibawah dengan gerimis tak diundang. Byurrrrrrrrrr.

Hari menunjukkan jam 13.30 kami langsung mencari makan dan sholat. Gak ada pilihan untuk makan, terkecuali dua mangkok mie rebus pake telor dan teh tawar hangat. Enak. Dan lumayan mahal harganya. Hahaha.
Kebayar sudah, refreshing singkat. Memanjakan mata dan badan untuk membuat kembali tubuh segar dan capek (sedikit).

Thank you Edy Surya, buat rekomendasiin jalan-jalan ke Cibodas. Next time ke gunung lagi yak, dan rame-ramean pasti lebih seru ^_^

Nihh, beberapa dokumentasi yang kebanyakan di foto sama Edy (karena hari ini gue jadi modelnya, ehehe)....
Gaya dulu :D


Perhatikan sebelum mendaki yak!

come on :D

Ughhhhhh syegerrrrrrrr

hati-hati yaa, jalannya, bebatuan licin ^^v

encok pinggang eke mak!!!

saya duluan ya mas!! ehehehe

ngasooo dulu, selonjorin kaki... hmmmmmm

ada-ada aja nih edy, nyuruh gue gaya bertapa di atas batu gede :D

ciyattttt auuuuuuuuuuooo

akhirnya ada poto berdua, makasi ye mas mau motoin :p

v^_^v - kalo yg ini make timer naro john di atas tembok itu tuh.. hehehe

kapan sampeeee nyaaa yaaaaa

d^_^b

cepet lhaaa, motoin saya mulu hiiii :p

majuu grakkkk!!! manaaa nih, air terjunnyaaa!!! aakkk

adeuuummmmm..... syegerrrr

ada orang Cilegon nenda di sini.. hihihi, nah kalo yang ini ada pertigaan, belok ke kiri ke Puncak Pangrangonya (kalo gak salah)

Alhamdulillahhh... kelihatan juga aer terjunnya! (kayak nenek-nenek yaa hiiii)

Terbayar syudah! Alhamdulillah! 

Thank you Mr. Edy!

-ED-
14 Desember 2013- Cibodas dan sekitarnya with love :)

0 komentar:

Posting Komentar

thanks a bunch for jejak jejak komennya *\(^_^)/*